Kebaya resepsi by Myrna “Myura”

12 Oct

Setelah balik lagi ke Jakarta, saya ngubungin Myrna lagi untuk ketemuan. Akhirnya, sepulang kerja, ditemenin ama salah satu temen, yang ketemu nggak sengaja di jalan (apa cihhh..?), ketemuan ama Myrna di Krispy Kreme Senayan City. Si Myrna ini masih muda banget dan super duper ramah dan rame. Pas bangetlah ama saya yang lebay heboh. hihi… dan langsunglah kita ngobrol-ngobrol seru. 7 tahun tinggal di pulau jawa, kurang dari 5 kali ketemu orang yang ngaku kenal dengan yang namanya suku Tolaki. EEhh… si Myrna ini, jangankan kenal, dia malah sepertinya udah eneq bosan ketemu orang kendari. Ternyata ya… dulu dia 4 tahun kerja di Audie. dan Audie ini sering banget nerima order dari orang-orang (tepatnya pejabat-pejabat dan istri-istri) di Kendari. Saya lumayan surpraise juga. Soalnya, tahulah… harga baju Audie itu berapa. Nggak nyangka aja, orang-orang di Kendari doyan dan mampu sering-sering bikin baju ama dia :D

Singkat kata, Myrna udah sering banget ketemu ama orang-orang kendari dan ngerjain baju dengan material kain/sarung tolaki yang khas dengan motif kotak-kotak dan aksen segitiga berderet serupa gunung itu. Thank God! jadi, saya tidak perlu jelasin banyak lagi soal niat bikin kebaya nasional dengan bawahan sarung tolaki. Kata Myrna sih, satu-satunya kain yang dia ngerti selain kain  jawa adalah kain tolaki. Wow! saya sampe speechless.

Saya pikir, ketemuan pertama ini cuma ngobrol-ngobrol aja. Tahunya, Myrna langsung bikin sketsa kebaya buat saya, saat itu juga. Padahal saya belum siap dengan model-model. Tapi, untungnya udah nyiapin pallete tone. Alhamdulillah, ngebantu banget. Setelah diskusi, diputusin untuk ngubah tone color opalescent yang tadinya untuk resepsi, jadi untuk akad dan red-turqouise untuk resepsi, jadi, saya bisa make kebaya merah dengan sentuhan turquoise di resepsi nanti. Modelnya simpel, klasik dengan sedikit aksen di bagian dada. Oh ya, menurut Myrna, warna turqouise yang saya inginkan itu, kurang cocok diaplikasikan untuk kebaya merah karena warna tsb dan warna merah sama-sama keras. Jadi, warna turqouise yang bakal dipake untuk kebayanya adalah yang lebih gelap, cenderung ke hijau tosca. Kurang lebih, kira-kira warnanya (bukan model kebayanya ya) kayak gini:

Cara gambar/bikin sketsa Myrna canggih deh. Terus kayaknya gampang memvisualisasikan konsep-konsep (ya iyalah… kalo nggak gitu, nggak bisa jadi designer donggg…). Pentingnya lagi, dia bener-bener mastiin kalo model kebaya yang kita pilih sesuai dengan bentuk badan kita, nggak sekedar ngikutin kehendak capeng yang ngeliat kebaya yang dipake orang lain bagus, terus mikirnya bakal bagus juga buat dia.

Setelah gambar, Myrna dengan cekatan ngukur badan saya. Dan saya sukses ternganga. Saya diukur sambil duduk hadap-hadapan dengan Myrna. Udah gitu, yang diukur banyak banget tapi dia ngelakuinnya cepat dan tangkas. Terus.. mukanya seriusss banget pas ngukur. Berdasarkan info Myrna, kebaya yang dia jahitin selalu cuma 1 kali fitting, karena langsung ngepas. Nggak heran sih… aduh, harus ngeliat sendiri deh, baru ngerti dengan teknik ukurnya Myrna yang sophisticated  itu. Hehe… Terus nih ya… dia udah punya template untuk nyatet ukuran badan customer-nya. Jadi, bentuknya kayak list bagian-bagian badan mana yang harus diukur dan dia tinggal ngisi di kotak sebelahnya dengan angka hasil pengukuran. Kerennn…!

Mungkin karena ngerasa udah berjodoh dengan myrna itulah, saya nggak kepikiran nanya soal harga. Padahal mah, budget terbatas. Untungnya, Myrna dengan labelnya ‘Myura’ itu, denger-denger terjangkau. Kelar ngukur badan, Myrna pun ngeluarin bonnya yang segede A4. I mean it! Beneran hampir seukuran majalah. Bukan apa-apa, selain kebaya, dia juga bisa jahitin kain bawahan, bikinin selop, beskap dan lain-lain.

Setelah dihitung-hitung.. jreng! Secara umum, biayanya lumayan terjangkau… cuma karena kebayanya bikin yang panjang menjuntai, nambah jahit kain dan bikinin selop, jatuh-jatuhnya.. over budget! Aduh kk, gimana indang?? bayarin boleh tak??

Yo wiss… paling enggak, satu urusan beres. Cuma, saya utang ngasih bahan kain tolaki ke Myrna yang warnanya merah-biru. Sekarang tinggal ngurusin beskap si kk.Duh, nggak sabar deh liat kebayanya gimana… yang jadinya bulan Januari nanti. Mudah-mudahan bagus ya…? Kalo nggak, sia-sia jual sawah dan kebo di kampung ;)

Destitute,

C

ps: Myrna ini punya workshop di Condet, tapi lebih suka mobile buat ketemu clients ketimbang stay di sana. Jadi, workshopnya cuma buat fitting ajah

About these ads

6 Responses to “Kebaya resepsi by Myrna “Myura””

  1. ditha March 1, 2011 at 10:59 pm #

    Hi Salam kenal,

    kbtulan aku jg lagi cari penjahit/desainer utk kebaya & dgr2 Mbak Myrna ini oke punya. Boleh minta dikirimi price list-nya ga? Dan kira2 proses bikin kebaya-nya brp lama ya? Thanks

    • citralwi March 4, 2011 at 2:09 pm #

      Hai ditha.. tentang harga kebaya myrna, bisa dicek di sini
      lama pembuatannya sih cepet ya.. cuma bookingnya harus jauh-jauh hari. pengalaman saya sih, minimal 6 bulan sebelumnya udah book. soalnya yang ngantri banyak banget. Myrna juga ga mau nerima banyak order. supaya hasil kebayanya maksimal.

  2. fhifie March 16, 2011 at 7:47 pm #

    met kenal mbak…
    mw tanya donk alamatnya mbak myrna itu dmn y??
    soalnya uda kucoba hubungin no. hp nya tp g pernah diangkat..huiksss…
    pdhl wkt itu,,,uda pernah nanya ama dy brp harga kebayanya..

    • citralwi March 17, 2011 at 8:22 am #

      Myrna emang sibuk banget fhie. Kalau misalnya belum bisa ditelpon, coba tinggalin pesan lewat sms atau FB. Alamatnya itu di daerah condet. Cuma Myrna pernah bilang, dia lebih suka ketemu clients di luar aja, karena dia tiap harinya kemana-mana. Dulu aku ke sana cuma sekali, pas waktu fitting aja.

  3. neki chan June 24, 2011 at 2:04 pm #

    sepertinya banyak banget yah yang pakai jasanya myrna myura ini ^^

  4. atoro May 1, 2012 at 12:07 pm #

    Hai.. salam kenal.. kalo jahit saja tapi bahan kainnya dari kita, kira2 berapa ya? Thanks.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 27 other followers

%d bloggers like this: