Bikin Kebaya Lamaran (Thanks to Ayong)

23 Aug

Setelah ditimbang-timbang, akhirnya saya mutusin untuk jahit kebaya lamaran di Ayong saja. Pertimbangan awalnya sih karena harganya yang sesuai budget . Tertarik make jasa Ayong karena baca rekomendasi dan liat kebaya Nita yang cantik banget di sini (Note: Harga jait kebaya plus payet plus bustier nggak seperti yang tercantum di blog Nita. Kata Ayong, mungkin Nitanya salah nulis🙂 tapi menurut saya sih, masih sangat terjangkaulah..). Pertama kali nelpon Ayong, saya udah sreg. Soalnya orangnya ramah dan ngedengerin kita banget. Setelah beberapa kali janjian dan batal ketemuan, karena kesibukan saya, juga karena Ayong juga sempet ke luar kota, akhirnya 2 minggu lalu berhasil juga ketemu langsung.

Seminggu sebelumnya, saya udah beli kain dulu di De Moda D’Best Fatmawati. Besoknya, ditemani Nita, adik saya dan Si Kk, akhirnya kita menuju Pondok Pinang. Jadi, ceritanya Ayong itu penjahit di Sanggar Reksi. Selama ini, dia nyamperin langsung customer di rumah. Tapi berhubung lagi sibuk-sibuknya, jadi sekarang udah nggak bisa lagi. Lagian, jarak antara tempat tinggal saya di Kuningan, lumayan jauh dari Pondok Pinang.

Ngelihat-lihat hasil jahitan Ayong, lumayan bagus lho. Make-up pengantin di Reksi juga sama bagusnya. Bahkan, Echi, anak pemilik sanggar, itu udah sering banget jadi make-up artist sebritis ternama di tanah air. Dari foto-foto yang dipajang, ketahuan beberapa hasil karyanya, di antaranya: Mitha the Virgin, Agnes Monica, terus… banyak bangetlah, sampe lupa! IMHO, kayaknya Echi ini bagusan make-up soft daripada buat pengantin. Soalnya, hasilnya keren… Oh iya, Echi ini masih muda lho. Sekarang lagi skripsi. Dulu kata Ayong, Echi ini ngambil kursus make-up di martha tilaar dan sering juara lomba make-up. Di dinding saya liat, memang ada beberapa pengharaan dijembrengin.

Back to kebaya… Ternyata feeling-feeling nggak enak saya tentang pilihan kain yang salah, kejadian juga. Sekali liat aja, Ayong udah bilang, kainnya nggak bagus. Ya iyalah… 18.000/meter gitu loh… what do i expect? Terpaksalah acara ketemuan itu hanya sebatas ngukur-ngukur badan plus ngobrol-ngobrol. Keesokan harinya, saya kuat-kuatin diri lagi ke De Moda buat nyari kain yang lebih ‘representatif’. Meskipun, nggak ada yang bener-bener pas di hati, karena dorongan dari mas-mas yang jualan dan Si Nita, akhirnya beli juga kain jenis semi perancis (katanya sih semi perancis, nggak tau deh bener apa nggak).

Dan… benerlah firasat saya. Sekali lagi. Kata Ayong, kain yang udah saya beli itu kurang representatif karena bahan dasarnya nyaris menyerupai plastik. Whatt??? bisa dibayangkan kalau disetrika gimana. Ya Aloh, ampun deh. Ayong kemudian nunjukin bahan brokat semi perancis dari salah satu kebaya punya dia. Emang beda sih ya.. dari warna yang lebih soft dan bahannya yang lebih lembut. Tuh kan..? emang feeling saya lagi bagus akhir-akhir ini. Syukur alhamdulillah, karena terenyuh ngeliat perjuangan saya bolak-balik beli kain dan bikin janji ketemuan, Ayong mau ngakalin tuh kain jelek biar hasilnya bagus. Makasih ya Ayong…🙂

Karena bingung dengan model kebaya yang bagus, akhirnya saya nunjukkin foto kebaya midodareni Esie, yang diambil dari multiply-nya berikut ini:

Mudah-mudahan jeng Esie nggak marah ya dicontek model kebayanya.🙂

Setelah liat contoh foto tsb, Ayong pun langsung sigap bikinin sketsa kebaya saya. Rancangannya sederhana dengan model kebaya klasik. Tadinya sempet mau pake obi. Tapi sadar akan bentuk perut yang tidak menunjang, dengan lemak yang menggelayuti di wilayah pinggang, akhirnya batal. Olahraga? takut nggak keburu ramping pada waktunya. Diet juga nggak mungkin. Secara lagi bulan puasa ini, makannya malem terus. Mending realistis aja deh.

Sekarang tinggal nunggu hasil kerja keras Ayong. Barusan sms-an, janjian buat fitting hari Minggu nanti. Hore!!

Mudah-mudahan bagus ya… Biar saya cantikan dikit di hari lamaran nanti. Amin…!

Deg-degan,

C

Ps:

– Ayong itu pernah kerja di Dedy Fadlan dan kerja bareng Ancha & Ady (Make-up Artist) lho.

– Ayong udah FULL BOOKED sampai dengan 1-2 bulan ke depan. Duh, nyaris aja saya nggak bisa jait di dia. Fiuh..

2 Responses to “Bikin Kebaya Lamaran (Thanks to Ayong)”

  1. nita September 27, 2010 at 3:27 pm #

    Ha? Masa sih? Ngga segitu ya harganya hehehe maaf kl gitu infonya ga akurat. Soalnya yg ada di otak waktu itu cuman satu: Murah. Hehe

    • citralwi October 8, 2010 at 9:13 pm #

      hehe.. iya mbak nita. tapi cuma beda dikiit kok. tetap murah banget! makasih ya atas infonya…🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: