Kainku sayang, kainku malang…

30 Aug

Kalau dari hasil observasi langsung dan browsing, sepertinya persiapan lamaran itu tidak terlalu ribet. Biasanya sih, capeng males pusing-pusing mikirin urusan lamaran karena mau fokus ke persiapan pernikahan. Umm… itu capeng lain. Apa yang saya rasakan kok berbeda ya? Nggak usah jauh-jauh, untuk urusan bikin kebaya saja, rasanya duh.. pusing tujuh keliling.

Setelah ngubungin Ayong buat bikin kebaya, saya nyari-nyari informasi tempat beli kain yang paling direkomendasiin di Jakarta. Beberapa yang paling menyentuh jiwa adalah:

  1. Top Lady (Lihat dari Blog Leija)
    Plaza Gajah Mada (Lantai Dasar Unit 52)
    Jl Gajah Mada No. 19-26 Gambir, Jakarta Pusat
    Telpon: 021 6340347 dan 021 6347017
  2. Alta Moda
    – Jl Pasar Baru Raya No. 72, Jakarta Pusat
    Telpon: 3442161
    – Jl. RS Fatmawati Bl B/1-2 , 15
    Ruko Golden Plaza (D’Best), Cipete Utara, Kebayoran Baru Jakarta Selatan

    Telpon: 021 7660259

    – Plaza Senayan 2nd Level 210 B , Jl. Asia Afrika 8, Jakarta Selatan
    Telpon:021  5725231
  3. De Moda (Lihat dari Forum Femaledaily)
    Plaza Textile Golden Truly / D’Best Jl. RS. Fatmawati 15 Blok B No. 2A-3-4 Jakarta Selatan

    Telpon: 021 75907559 dan 021 75907764
  4. Informasi lain tentang toko-toko kain di Jakarta bisa dilihat di sini.

Dari lokasi-lokasi di atas, yang paling familiar buat saya adalah De Moda di D’Best Fatmawati. Berangkat dari kosan jam 10 pagi bareng si kk, sampai di sana sekitar jam 11. Sempet kebingungan juga nyari D’Best. Dulu sering ngelewatin daerah ini, tapi lupa patokannya apa. Setelah nelpon langsung ke De Moda dan mendapat arahan yang rinci dari mbak-mbaknya sejak dari pejaten, alhamdulillah nyampe juga.

Eh, siapa tuh si cowok cakep bermuka jutek..?

Surprise..surprise, begitu memasuki toko De Moda itu, saya langsung disambut dengan banner bertuliskan: “Diskon brokat perancis 40%”. Niat awal mau beli brokat jepang yang murah, langsung goyah. Paasss banget, begitu ke area brokat perancis, sambil dag dig dug takut bertindak di luar akal sehat😉, sebuah gulungan kain berwarna baby pink yang saya idamkan nongol di sudut mata mencuri perhatian. Karena diskon, harga 1 meternya menjadi ‘hanya’ 5ooK saja. Saya pun tanpa mikir, langsung mau beli kain tsb sepanjang 1 meter. “Kan kebayanya mau yang model lengan pendek saja. Pasti cukuplah segitu mah”. Begitu pikir saya. Taunya… Kain utk warna baby pink itu hanya tinggal 2 meter. Udah nggak ada stock lagi. Jadi, kalo mau beli, saya harus ngambil 2 meter. Doooh! Rp. 1 juta buat kain kebaya lamaran? I don’t think so hun. Gile aja apa.

Sedikit nggak rela, saya pun nyari bahan lain. Ada beberapa brokat semi perancis yang sepertinya bagus. Rp. 250.000 per meter. Tapi warnanya nggak sesuai dengan keinginan😦. Mau nyari yang warnanya sama, Kata mbak yang bantuin, brokat perancis mah nggak mungkin ada yang nyamain. Even, dalam hal warna! Ya, apa mau dikata… Setelah sekitar 15 menit muter2, ketemu bahan yang rada tebel. Namanya lupa apa. Kayak gini nih bentuknya:

Bagus sih warnanya, tapi kok kurang sejahtera ya. Kalo pengen punya kebaya yang nempel di kulit gitu, sepertinya harus pake kain brokat deh. Ngubek-ngubek lagi koleksi kain di De Moda, akhirnyaa… ketemu 1 yang warnanya lumayan. Tapi hampir pengsan waktu mbaknya bilang harga kain itu Rp. 18.000 per meter. Apaaaa??? Agak ragu sih, tapi kalo dilihat sekilas, sepertinya sih, kainnya lumayan.

Motong kain, milih bahan buat bustier, bayar (Total: Rp. 37.000), terus pulang dengan hati berbunga-bunga. Karena berhasil beli kain yang murah…

Sampe kemudian, beberapa hari berikutnya, si Nita datang dari Bandung dan ngeliat kain itu.

“Haa? Ini kainnya? Yakin Ci?” Tanyanya.

Bikin saya keringat dingin, nggak enak hati.

“Iya, emang napa?” Balas saya ragu-ragu.

“Ini… kayak taplak meja”

*Nangis bombay*

Setelah diperhatiin bener-bener, emang sih kainnya itu ternyata jelek bow.

Dengan ngumpulin kepercayaan diri yang udah berceceran di tanah, kita pun berangkat ke Pondok Kelapa buat ketemu Ayong. Dan.. kata Ayong, kainnya terlalu jelek buat dibikinin kebaya lamaran. *mungutin keping-keping rasa percaya diri yang hancur lebur*

Ayong pun memberi ‘petuah’: Nanti kalo ke toko kain, bilang aja mau beli kain semi perancis.

Jadilah, kita pulang, sambil melipir bentar di De Moda D’Best untuk nyari kain yang lebih ‘terhormat’. Makin bingung karena itu hari minggu sore yang rame. Hampir semua gulungan kain udah geletakan di lantai. Waktu sepi kemarennya aja, saya gagal milih kain yang bagus, gimana kalau kayak gitu..

Dibantu Nita dan mas-mas di De Moda, nemu satu bahan semi perancis berwarna pink. Jujur, saya kurang sreg karena warnanya nggak ‘baby’ dan motifnya tipis-tipis. Nggak seperti kain brokat yang selama ini saya lihat. Tapi karena mas-masnya ngeyakinin lkalo umumnya designer lebih suka yang motif tipis karena lebih gampang bereksperimen, si Nita juga berpendapat kalo kainnya bagus, ditambah tokonya udah rame banget, lagi puasa pula, akhirnya saya menyerah. Dengan catatan bahwa kalo nanti penjahitnya nggak cocok dengan kainnya, saya boleh balik ke De Moda dan nukerin kain tsb.

Deal! Kain dibawa ke kasir. Terus gesek kartu kredit. Harganya cukup murah, kurang lebih 200.000 per baju (2,5 meter). Eh, pas lagi nunggu giliran, saya ngeliat ada salah satu keluarga cendana sedang berbelanja di tempat yang sama. Takjub karena si Ibu aslinya lebih cantik dari di tivi. Hehehe…

Yah, meskipun akhirnya kain itu nggak seratus persen sesuai dengan yang Ayong maksudkan. Tapi karena saya sudah cape bolak-balik, dan Ayong yang baik hati juga tersentuh melihat perjuangan saya, akhirnya kain tsb nggak dituker lagi. Nanti, Ayongnya yang bakal direpotin nyari cara supaya kain ‘gagal’ itu bisa jadi kebaya cantik di hari bahagia saya nanti. Makasih mas Ayong…

Tired,

C

ps: Kartu kredit saya hilang setelah belanja terkahir di De Moda itu. Arrgghhhh….!

Plaza Gajah Mada (Lantai Dasar Unit 52)

2 Responses to “Kainku sayang, kainku malang…”

  1. Ranyyy June 8, 2011 at 11:20 am #

    Haluuuwww sista, permit to read..
    n just wanna ask bout “KAIN BROKRAT” yang beli di De Moda ituh..
    Ummm lokasinya dimana yah? Aku juga lagii hunting2 kain niiii..
    Thank yu 4 Ur attention n infonya yaaaa..

    –Ranny–

Trackbacks/Pingbacks

  1. Persiapan Lamaran (H-10) « Now, let the journey begins… - September 8, 2010

    […] Kain utk kebaya: La Moda D’Best (Check) […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: