Jadi model sehari. Alamaakk!

29 Dec

Hari pemotretan, subuh-subuh jam 5, saya sudah bangun. Mandi dan beberes. Jam setengah 6 sudah ready to go. Sayangnya Nita nggak bisa nganterin karena harus kuliah pagi. Alhasil, dipinjeminlah si Jezzy untuk saya bawa. Hmm.. Masalahnya, terakhir kali saya nyetir itu tahun 1678 (nyetir kereta kuda maksud lo??). SIM juga udah expired. Tapi dikuat-kuatin lah mental. Dan terjadilah insiden pertama: pas mo cabs, saya nyadar STNK-nya nggak ada. Kayaknya waktu mindah-mindahin barang-barang 1 gerobak ke dalam si jezzy, saya nggak sengaja jatuhin. Udah keringet dingin, bolak-balik jalan nelusurin. Nggak ketemu-ketemu juga.

15 menit kemudian, STNK-nya ketemu! Nyelip di kursi depan. Halah!!

Terus muterin jezzy di jalan sempit depan kosan Nita. Ya aloh, nggak bisa-bisa coba. Saya takut banget si jezzy kegores. Bisa murka si Nita.

10 menit kemudian, ada bapak-bapak yang bantuin liat jalan. Alhamdulillah, berhasil juga. Udah jam 6 lewat dikit cing! Untung udah bbm Gia, ngasih tahu saya bakal telat.

Walahi!! Jalan Dago macet banget pagi itu. Mana saya takyuutt dan shocked. Alhasil, jalan pelan-pelan 40 km/jam. Bagoosss…

Nyampe asrama di Jl. Flores, jam 06.45. Ih.. Cantikkk yeee!!

Minta maap bentar ke kru Tikma, terus langsung dandan ama Gia. Beres jam 8 kurang dikiitt. Terus milih baju dibantu mas Golam. Jam 8 lewat, kita rombongan jemaah haji 3 kloter (3 mobil maksudnya) baru caw dari asrama menuju lokasi 1, Jl. Asia Afrika.

Kenapa mesti 3 mobil rombongannya?

Beginilah penjelasannya:

– Mobil 1 (Vanos)

Saya dan Kk di bagian depan. Belakang penuh dengan baju dan sepatu kk. Bagasi penuh dengan properti

– Mobil 2 (Jezzy)

Gia (MUA) dan perlengkapan lenongnya serta Idu (asisten/traffic manager) di bagian depan. Bagian belakang diisi dengan baju dan sepatu untuk saya, bagasi penuh dengan peralatan pertukangan nita (segala jenis obeng, cetakan gigi, termasuk gigi-gigi mantan manusia)

– Mobil 3

Bagian depan dan tengah, diisi kru. Bagian belakang penuh dengan peralatan fotografi dan pendukungnya.

Lokasi 1: Gedung Asia Afrika

Perjalanannya lumayan padat. Ditambah tragedi mobil 3 nyasar, jadi harus dijemput dulu oleh mobil 1. Hahaha!!

Di sinilah sesi foto paling lama. Kita berasa jadi artis, difoto 3 fotografer. Kapan lagi ya bok?? Hehehe. Ada pasangan yang lagi pre-wed session juga. Tapi kayaknya adem dan tenang banget. Ya iya lah. Dia cuma bertiga sama fotografernya. Jadi malu, heboh beneerr kita nek! Hahaha! Beberapa kali kita diklakson dan dimaki-maki pengendara motor, karena make (dikiitt padahal) jalan untuk tempat berpijaknya si mas golam dengan beragam pose. Emang gitu jeung. Kita yang diputu, fotografernya biasa lebih heboh, buat dapat angle terbaik. Mas Raymond sampe sempet berbaring di trotoar.😀

Ini cuplikan behind the scene-nya

Lokasi 2: Jl. Braga

Edodoe.. Mamae… Padat banget bok. Nggak sesuai prediksi. Di sinilah, Idu bergerak dan memberikan kontribusi terbaik dengan.. Menahan mobil dan motor yang lewat supaya berhenti sejenak. Biar Mas Golam bisa ngambil foto. Abis itu, si Kk ama Idu say thank you sambil mendekapkan kedua tangan di dada ke seluruh pengendara sambil senyum dan mengangguk-anggukan kepala. Saya?? Tunduk malu, liat semut-semut di tanah.

Foto-fotonya istirahat dulu, sambil kita makan siang di resto sunda favorit saya dan si Kk: Sari Rasa (Sambel hejo) di Jl. Natuna.

Lokasi 3: Jl. Dago

Di sini mah bentar banget karena cuma mau foto plang jalan. Haa?? Iyah. Foto kita dengan latar belakang plang ini.

Lokasi 4: Somewhere in Dago Atas (Ditujukin ama Gia)

Di sini juga nggak lama-lama karena keburu didatengin satpam suruh ijin dulu ke manajemen perumahan sekitar situ. Sebenernya emang ada tulisan ini sih di situ:

Tapi Si kk dan mas Golam cuek aja mo foto di situ.

Untung satpamnya baik banget ngusirnya. Mau tahu dalih si Kk: “Oh kirain, nggak boleh masuk ke rumputnya aja A. Kalo tamannya boleh.” Dudul! Saya juga nambahin: “aduh pak, maaf ya.. Soalnya tadi di situ pada banyak yang foto-foto juga. Jadi kirain boleh.” Bego! Ya jelas aja mereka bisa moto. Orang fotonya pake kamera HP, sambil nyante-nyante pulak. Bukannya serombongan tim profesional pake beberapa blitz dan kamera DSLR. Haha!

Lokasi 4: Dago Atas deket SG School

Pemandangannya juara! Ada pohon gede serupa konsep foto ‘layang-layang’ yang akhirnya nggak jadi kita pake. Akhirnya setelah foto-foto natural (maksudnya foto-foto dengan ‘alam’), akhirnya Mas Golam mutusin ngambil foto konsep ‘our hobbies’ di sini. Tadinya kita mikirnya mau diambil indoor. Tahunya? Outdoor bener-bener bagusss!

Lokasi 5 & 6: Asrama Mahasiswa Sulsel

Di sini foto versi elehant dan versi hancur. Quite opposite, no? Oh ya, selain itu, Mas Andie juga bikinin video pre-wed buat kita. Hrrateesss. Hasilnya Kereeennn…! Bisa dilihat di sini. Penasaran, boleh nggak ya kita minta versi full-nya. Soalnya udah liat semua potongannya. Alamaakk jangg.. Jatuh cintrong kita. Hehe..

Ada satu hal yang menurut saya penting, manakala kita bekerja bersama vendor perkawinan. Orang-orangnya haruslah sreq di hati. Percuma aja bok kalo bikin esmosi jiwa. Nah! Alhamdulillah, sesi pemotretan ini berjalan lancar dan sesuai harapan karena seluruh kru menyenangkan, baik hati dan tidak sombong. I guess we really should give them credits for:

1. Being professional

2. Persistent

3. Always fun, cheerful and never looked tired

4. Trying their best to fullfil our needs

That’s what the most important thing: mereka berusaha mengakomodasi keinginan kita, yang kalo ibarat kembang, udah bukan 7 rupa lagi. Banyakkk bu..

Selain kru tikma, yang juga berperan besar atas suksesnya sesi itu adalah:

1. Anggia. Make-upnya soft, ga pake shading yang berat, tapi juga menonjolkan kelebihan wajah kita. Oh iya, kalo saya perhatiin, Gia ini foundationnya make MUFE, compact powder MAC, eye shadow channel, blush on/bronzer Sephora, lipstick YSL. Terus dulu lulusan sekolah make-upnya MUFE Indonesia. Dari pagi sampe malam lumayan berinisiatif. Si kk touch up dikit juga bagus. Natural tidak sampe medok berlebihan. Pokoknya high recommended dah!

2. Idu. Adik bontotnya si kk yang jadi asisten segala rupa selama pemotretan. Sampe bantuin lighting dan niup bubble juga sampe jontorr. Haha!

3. Temennya Idu (yang ternyata adalah adiknya mantan pacar temen saya! Wheew!) Karena udah minjemin vespa antiknya dan ikut bantuin juga ngurus ini itu. *malu*

4. Anak-anak asrama Lontara (Sulawesi Selatan) yang udah minjamin properti dan wardrobe, direpotin, diganggu waktu futsalnya, ketiban sampah banyak pasca sesi foto dan bersedia nerima kita yang heboh dan bising.

Many thanks for you all guys..! :’)

Sebelum perkawinan berlangsung, saya dan kk sepakat tidak mem-publish semua foto sesi foto tsb. Semenata itu, beberapa hasilnya bisa dicek di FB Tikma atau di FB Kk.

Video pre-wed kita juga bisa dilihat di sini dan di sana.

 

Mari ditampi…

4 Responses to “Jadi model sehari. Alamaakk!”

  1. motauajedehih March 29, 2011 at 12:29 pm #

    aahh,,,ada ‘petunjuk’ laennya kah menuju “bukit” Lokasi DagoAtas??

    hehehe

    • citralwi March 29, 2011 at 1:24 pm #

      Hai Mas Irfan! aku sering main ke multiply-nya lho.. Dikenalin ama temen aku. Katanya foto mas Irfan bagus-baguuss.. Emang bagus sih! Keren!
      Anyway, Bukit itu adanya setelah Singapore International School (SIS). Jadi, di daerah dago atas itu, nanti ada belokan ke kiri. Jalan terus.. ketemu ama SIS. Jalan terusss lagi. Nah, di situ ketemu deh bukitnya.
      Mau dong difoto ama mas Irfan😀

  2. motauajedehih August 30, 2011 at 3:13 pm #

    Lohh…ternyata ditanggepin😀
    ihiy
    hahaha

    ini baru nemu lg blog anda…jd baru kebaca deh.
    hehehe

    btw
    btw

    ada gosip Lokasi tersebut masuk k SiS ny yah??
    dan untuk melakukan perbuatan demikian harus kasih “sesajen” k satpam puLa.

    ato Lokasi anda beda dgn info yg ogut dapet yah😀

    • citralwi September 23, 2011 at 1:59 pm #

      Hai Mas Irvan.

      Iya, itu deket SIS. Tapi ga tau deh apa msk tanah milik mereka ato ga..
      Yang jelas, kmrn itu kita belagak bego. Nyempetin ngambil satu ato dua foto. Terus ketauan satpamnya.
      Diusir sih, tapi baek banget. Halus ngomongnya. Nggak ngasih sesajen sih mas.
      Cuma emang dia minta KTP salah satu dari kita (akhirnya pake KTP make-up artist yang org bandung)😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: