The Honey (misses the) Moon

10 Mar

Setelah menguras energi (dan emosi) mempersiapkan pernikahan dan puncaknya mengeluarkan seluruh kekuatan fisik pada hari tersebut (dan beberapa hari berikutnya, jika rangkaian acaranya berupa tanggap wayang 7 hari 7 malam), enaknya ngapain ya?

Ya bikin madu di bulan lah!! *menurut lo?*

Sayangnya, ke ‘bulan’ butuh duit dan… WAKTU! Nggak bisa tuh asal “oke, gw mau ke phobos dan deimos besok selama 2 hari”. Yaaa bisa ajah sih, kalau anda tidak terikat oleh kewajiban bekerja 1 tahun tanpa cuti seperti saya ini. Dikasih ijin nikah kemarin aja udah syukur alhamdulillah…

Dua bulan sebelum akad nikah, saya berkunjung ke sebuah wedding expo bersama Kiki dan Erik (yang nikahnya 2 minggu setelah saya resmi jadi nyonya). Ketika itu, stress saya sedang menuju ‘peak’-nya dan saya baru saja keluar dari RS (putaran pertama). Begitu mampir ke booth honeymoon-nya Weddingku, rasanya… ingin saya batalkan saja semua tetek bengek prosesi dan resepsi pernikahan! Mau langsung bulan madu aja.

Hati capeng mana sih yang tak tergetar kalau disodorin brosur-brosur bergambar ‘surga’ seperti ini:

All pictures above are taken from http://www.varatrip.com

Saya sih, bukannya tergetar lagi. Tapi terguncang bok! Kiki dan Erik cuma senyum-senyum malu waktu saya dengan hebohnya nanya-nanya si mbak sales dari Kampung Sampireun: “Mbak, itu bathtub-nya muat untuk berdua kan??” %&#@$@$

Setelah euforia semu itu, saya pun menyadari 3 hal:

1. Saya tidak punya jatah cuti di tahun 2011 (waktu itu, izin menikah aja belum pasti),

2. Si kk Kuliah di hari jumat dan sabtu,

3. Hari Minggu adalah satu-satunya hari di mana kita bisa bersama dari pagi sampe malam (itu pun kalau nggak dipotong jadwal olahraga kk yang seabrek dan seringkali munculnya tiba-tiba serupa wangsit dari langit).

Bulan madu ke objek wisata tertentu di dalam apalagi luar negeri butuh waktu setidaknya 2 hari. Ke ujung dunia mana saya bisa meminta tambahan 1 hari sebelum atau setelah hari minggu? Ke mana? Kalau ada long weekend sih enak. Tapi, coba cek kalender tahun ini…

+ Adakah hari libur nasional yang jatuh pada hari sabtu atau senin?

– Oh ya ada! Hari nyepi kemarin!

+ Hari lainnya! (mengutuk diri karena kelewat nyadarin)

– …..

+ See? Nggak ada (LAGI) kan?

Satu-satunya harapan di tahun ini adalah ketika kk libur semester juli nanti. Tapi, ancang-ancang bakal mahal banget nih. Secara bulan segitu lagi peak session karena anak-anak sekolah pada liburan. Udah kelamaan, eh mahal lagi..! Padahal nih ya.. tahun lalu, dengan perjuangan bergadang di dini hari pada saat AIR ASIA sale, saya berhasil mendapatkan 2 buah tiket one way ke Singapore untuk April 2011, seharga…

JENG… JENG.. JENG…

Rp. 10.000,- per tiket.

Plus segala macam pajak, jadinya Rp. 25.000,- Jadi, kartu kredit saya cuma terpotong Rp. 50.000,- untuk ke kota Singa itu bersama si Kk.

Isn’t it GREAT??!!

Tiket pulangnya sih sebenernya belum dibeli. Karena dulu itu masih usaha nyari tiket murah dari Singapore ke Phuket/Krabi buat lanjutin bulan madu (Oh you wish…!). Jadi masih nyari kemungkinan balik ke jakarta dari Phuket.

Padahal waktu itu dapat rate Singapore-Jakarta Rp. 189.000,- per orang udah termasuk segala macam pajak. Lumayan mursida kaaann?? Soalnya waktu balik dari Singapore ke Jakarta tahun lalu, saya dapat harga tiketnya lebih dari Rp. 500.000.- padahal mesennya juga udah beberapa bulan sebelum travel.

Tapi untung juga sih… belum sempet mesen tiket pulang dan tiket ke Thailand dan hotel dan paket tour. Karena di akhir tahun lalu, arah takdir saya berputar; saya menjadi C-CPNS alias bakal calon pegawai negeri sipil yang mana berarti miskin penghasilan menurun tajam, dari berkecukupan menjadi papa pas-pasan. Dan tak punya cuti sepanjang tahun. Dan miskin harus hemat. Have i mentioned ‘miskin’ ‘bokek’?

So, tiket air asia itu akan HANGUS begitu saja. Padahal denger-denger kemarin ada promo pembukaan Hotel Ibis Novena Singapore yang ngasih kebebasan customers untuk menentukan berapa harga kamar yang harus mereka bayar pada saat chek-out. Waktu pemesanan dimulai dari tanggal 9 kemaren sampai 11 besok, untuk waktu menginap dari tanggal 2 April sampai 31 Mei 2011. Pas banget kan??

Ya sudahlah… Insya Allah, kalau tidak miskin lagi ada rejeki, di libur semester kk nanti, honeymoon yang tertunda ini diwujudkan di kota yang deket-deket aja, Bogor atau Bandung. Yaelaahh..!!! *antiklimaks*. Eh, jangan salah.

Kalau di bogornya nginap di Novotel (Dulu pernah nginap di sini bareng mama papa. Saking berkesannya berjanji kalau nikah nanti, mau ke sini lagi ama suami. Hehe):

All pictures are taken from http://www.agoda.web.id

atau di bandung nginap di Hotel Padma (dulu Malya):

The pictures are taken from http://www.agoda.web.id

The pictures are taken from http://www.padmahotelbandung.com

Boleh bangettt!!

Harga kamar di kedua hotel ini emang rada mahal. Tapi setelah ceki-ceki di dunia maya ternyata:

1. Harga Agoda untuk hotel di atas ternyata lebih murah dari promo kartu kredit manapun

2. Harga hotel di Asiarooms ternyata lbh murah dari Agoda (tau gitu..)

Kalau ada yang mau ngasih hadiah pernikahan (telat juga nggak apa-apa kok..!) berupa nginap di hotel tsb di atas, you are very welcome ya dearest friends/family/relatives… *ngarep.com*

Kalau misalnya rencana di atas itu nggak bisa juga… terpaksa pake plan B (eh atau Plan C?), yaitu liburan ke Bali. Standar ya? Klise panganten baru. Cuma ada bedanya sih. Ke Balinya Januari tahun 2012! Tiket PP udah ada, beli (sekali lagi) pas Air Asia Sale kemaren. Harganya? Rp. 380.000,- saja dong! Untuk berdua pergi-pulang Jkt – Denpasar, termasuk segala macam pajak.

Teteup ya.. maksa harus ada honeymoon. Biar kata udah nggak panganten baru lagi, disempet-sempetin ya pokoknya! Syukur-syukur kalo di Bali, bisa nginap di uma sapna atau … atau vila manapun yang menyediakan private pool seperti ini:

Woooo!!!

C

6 Responses to “The Honey (misses the) Moon”

  1. v March 10, 2011 at 3:25 pm #

    huhuhu…
    jangan dikira setelah huruf C didepan itu telah terhapus, saya juga bisa mnikmati manisnya madu.. namun apa dikata, kantor saya yg di pelosok bumi itu selesai dan diresmikan 4 hari stlh saya menikah, yang berarti saya harus mengurus tetek bengek dua acara besar dalam hidup saya *well, sebenernya yang satu ga saya peduliin juga*
    lalu tiga hari setelah menikah, saya harus kembali berdiri sbg among tamu di acara yg lebih ribet dari acara kawinan saya krn dihadiri para pejabat yang menuntut lebih dihormati dibanding orang tua saya sekalipun..
    kemudian lagi, lanjut dengan tugas negara selama 60 hari kerja yang berada nun jauh di ujung jawa T.T

    • citralwi March 10, 2011 at 4:13 pm #

      What???? Astaga..!!! Ternyata sama nasip kita ya. *sigh*
      Terus v ada rencana bulan madu tak?😥
      Btw, ayo dong nulis di blog-nya.. kyknya seru deh cerita vinny😀

  2. v March 10, 2011 at 4:47 pm #

    huhu, gak ngerasain santay2 abis merit..malah ngerasa pegel naudzubilah..
    pengen..tapi ga keluar, pengen ke lombok ato kemanapunlah..tapi apa daya tiba2 surat tugas melayang selama 60hari kerja😦

  3. v March 10, 2011 at 4:49 pm #

    huhu, gak ngerasain santay2 abis merit..malah ngerasa pegel naudzubilah..
    pengen..tapi ga keluar, pengen ke lombok ato kemanapunlah..tapi apa daya tiba2 surat tugas melayang selama 60hari kerja😦

    tulisannya..hmm,jadi makin rumit buat menyusun kata krn byk bgt yg kudu diungkap..nyesel ga nyicil kayak cici
    lagian, si pembantu aud*tour ini harus sibuk ngerekap data dibanding menulis cerpen T.T

    • citralwi March 10, 2011 at 4:56 pm #

      Ya oloh…. Gitu ya v? Iya sih ya… kalo lagi sibuk banget di kantor.
      Apalagi institusi pemerintahan gitu kan urusan negara *sigh*
      Surat itu utk penugasan di serang ya? Kalo cuti 3 harian emang ga bisa ya v?

      Hmm.. iya sih, makin lama ditumpuk cerita, makin susah ngeluarinnya satu-satu.
      Biasanya sih cici tulisin di HP, cerita apa aja yang pengen di-share biar ga lupa ^^!
      Paling ga, cerita tentang hari ‘H’-nya v. Dicicil aja, pas lagi ada wkt dikit, weekend misalnya.

      • v March 10, 2011 at 10:19 pm #

        v skarang ngantorny d serang, kan sbnrny di undang2 dsebutkan kalo si instansi ini kudu d ibu kota provinsi *ceileh*
        nah kalo yg si enampuluh itu buat au**tour di pndeglang *Ya oloh lebih jauh lagi*. parahnya,kalo lagi ada surat tgs kan ga bisa cuti,sakit,apalagi kaboor T.T
        iya nih,pengen nulis tapi makin minder liat tulisan2 orang,hehe.. kalo keinget cuma ditaro dkepala, ya iyalah besoknya pas siap ngetik malah lupa mo nulis apa – -”

        mnunggu tulisan cici slanjutny ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: