Archive | Ayong RSS feed for this section

Kebaya cantik untuk lamaran

12 Oct

Karena sibuk banget ngurusin keperluan kawin, saya tidak sempat meng-update beberapa cerita persiapan lamaran kemarin. Sekarang ceritanya mau bayar utang nih. Dicicil satu-satu nggak apa-apa ya..?

Setelah perjuangan berminggu-minggu untuk ketemu Ayong, akhirnya tiba juga saatnya untuk fitting. Salah satu yang saya sukaaa dr Ayong ini adalah dia tuh selalu on time kalo janjian. Sementara saya, well.. saya ama si kk (sebenernya sih mau nyalahin si kk tapi biar ga terlalu keliatan jahat, nyebutnya ‘kita’ aja ;p ) selalu nggak tepat waktu. Molor sejam atau 1,5 jam. Gara-garanya kita ke sangar reksi di pondok kelapa, selalu lewat jalan yang beda-beda (alias kita kk selalu improvisasi lewat segala jalan).

Fitting pertama dilakukan 2 minggu setelah kain terakhir diberikan. Menurut saya sih, hasilnya menakjubkan. Nggak terlihat bekas-bekas ‘kenistaan’ kain itu sebelum dijahit. Menurut pengakuan Ayong, payetin kain itu susah banget karena motifnya nggak timbul. Duh, maapin saya yang bego milih kain, ya Ayong.. 😦

Continue reading

Kainku sayang, kainku malang…

30 Aug

Kalau dari hasil observasi langsung dan browsing, sepertinya persiapan lamaran itu tidak terlalu ribet. Biasanya sih, capeng males pusing-pusing mikirin urusan lamaran karena mau fokus ke persiapan pernikahan. Umm… itu capeng lain. Apa yang saya rasakan kok berbeda ya? Nggak usah jauh-jauh, untuk urusan bikin kebaya saja, rasanya duh.. pusing tujuh keliling.

Setelah ngubungin Ayong buat bikin kebaya, saya nyari-nyari informasi tempat beli kain yang paling direkomendasiin di Jakarta. Beberapa yang paling menyentuh jiwa adalah:

Continue reading

Bikin Kebaya Lamaran (Thanks to Ayong)

23 Aug

Setelah ditimbang-timbang, akhirnya saya mutusin untuk jahit kebaya lamaran di Ayong saja. Pertimbangan awalnya sih karena harganya yang sesuai budget . Tertarik make jasa Ayong karena baca rekomendasi dan liat kebaya Nita yang cantik banget di sini (Note: Harga jait kebaya plus payet plus bustier nggak seperti yang tercantum di blog Nita. Kata Ayong, mungkin Nitanya salah nulis 🙂 tapi menurut saya sih, masih sangat terjangkaulah..). Pertama kali nelpon Ayong, saya udah sreg. Soalnya orangnya ramah dan ngedengerin kita banget. Setelah beberapa kali janjian dan batal ketemuan, karena kesibukan saya, juga karena Ayong juga sempet ke luar kota, akhirnya 2 minggu lalu berhasil juga ketemu langsung.

Seminggu sebelumnya, saya udah beli kain dulu di De Moda D’Best Fatmawati. Besoknya, ditemani Nita, adik saya dan Si Kk, akhirnya kita menuju Pondok Pinang. Jadi, ceritanya Ayong itu penjahit di Sanggar Reksi. Selama ini, dia nyamperin langsung customer di rumah. Tapi berhubung lagi sibuk-sibuknya, jadi sekarang udah nggak bisa lagi. Lagian, jarak antara tempat tinggal saya di Kuningan, lumayan jauh dari Pondok Pinang.

Continue reading