Archive | Kebaya RSS feed for this section

Balada Kebaya Si Nina

25 Jun

Menurut info site stats yang disediain wordpress, pengunjung blog ini banyak yang datang dari engine search google dengan kata kunci ‘Myrna Myura’. Nggak heran deh kenapa sampai ada temen yang cerita, waktu dia ngunjungin tukang jahit di daerah tebet, nggak sengaja nemu ada satu foto resepsi saya dengan kebaya merah hasil karya Myrna yang dipajang di sana.

Serieus bow??

Pernah juga nggak sengaja nemu foto-foto saya berkebaya merah itu di-pin di salah satu board di pinterest.com. Surprise bok! Selama ini kan saya yang biasanya nge-pin gambar-gambar dari segala penjuru dunia maya.

Continue reading

Advertisements

Reception; the teaser

22 Jun

Kayaknya kurang afdol ya kalau teaser akad nggak disertai dengan teaser resepsi. Untuk itu para pemirsa…. terimalah cuplikan acara resepsi yang diselenggarakan sehari setelah akad berlangsung. Tanpa basa-basi lagi, monggo diliat-liat…

Continue reading

The Red Kebaya

11 Mar

Beklaahhh..! Karena udah 983.767 orang (lebay madu…) menanyakan penampakan kebaya Myrna Myura yang saya pakai di resepsi kedua, rasanya sudah saatnyalah bagi saya untuk menujukkannya kepada pemirsa sekalian (pemirsa? pemirsa yang mana?)…

Here it is:

Take a look a at the waist detail!

Continue reading

Kebaya Merah dari Myrna

31 Jan

Kemarin fitting kebaya resepsi. Ternyata udah pass banget, jadi langsung dibawa pulang. Rasanya pengen pengs. Mewah bangets! Buat saya ya.. yang biasa dekil dan tampil mengenaskan. Tapi, emang… kata para blogger yang pernah bikin kebaya di Myrna, Nama dese itu udah jaminan mutu.

Meskipun cuttingnya model klasik gitu, tapi detail bordir dan payetnya.. bookk!!  cantik banget!

Kata Myrna, kebaya saya itu multi-negara. Kenapa? payetan itu ya.. terdiri dari:

Continue reading

Kebaya resepsi by Myrna “Myura”

12 Oct

Setelah balik lagi ke Jakarta, saya ngubungin Myrna lagi untuk ketemuan. Akhirnya, sepulang kerja, ditemenin ama salah satu temen, yang ketemu nggak sengaja di jalan (apa cihhh..?), ketemuan ama Myrna di Krispy Kreme Senayan City. Si Myrna ini masih muda banget dan super duper ramah dan rame. Pas bangetlah ama saya yang lebay heboh. hihi… dan langsunglah kita ngobrol-ngobrol seru. 7 tahun tinggal di pulau jawa, kurang dari 5 kali ketemu orang yang ngaku kenal dengan yang namanya suku Tolaki. EEhh… si Myrna ini, jangankan kenal, dia malah sepertinya udah eneq bosan ketemu orang kendari. Ternyata ya… dulu dia 4 tahun kerja di Audie. dan Audie ini sering banget nerima order dari orang-orang (tepatnya pejabat-pejabat dan istri-istri) di Kendari. Saya lumayan surpraise juga. Soalnya, tahulah… harga baju Audie itu berapa. Nggak nyangka aja, orang-orang di Kendari doyan dan mampu sering-sering bikin baju ama dia 😀

Singkat kata, Myrna udah sering banget ketemu ama orang-orang kendari dan ngerjain baju dengan material kain/sarung tolaki yang khas dengan motif kotak-kotak dan aksen segitiga berderet serupa gunung itu. Thank God! jadi, saya tidak perlu jelasin banyak lagi soal niat bikin kebaya nasional dengan bawahan sarung tolaki. Kata Myrna sih, satu-satunya kain yang dia ngerti selain kain  jawa adalah kain tolaki. Wow! saya sampe speechless.

Continue reading

Kebaya resepsi by Myura, kecilnya dunia…

12 Oct

Sebelumnya, sempet keder juga pas lihat informasi di beberapa forum diskusi, kalo myrna udah full booked sampe desember 2010.Tapi karena pengen banget bikin kebaya ama dia, segala macam cara dilakukan. kirim message via facebook, kirim sms, sampe akhirnya telepon juga. Sayangnya, karena designer muda berbakat yang populer banget di kalangan capeng-capeng di Jakarta dan sekitarnya ini luar biasa sibuk, dia cuma bisa ketemuan weekdays. Beberapa minggu sebelum lebaran, saya sempet bikin janji dengan Jeng Myrna di weekdays, tapi akhirnya batal karena dianya nggak bisa. 😦

Setelah beberapa kali contact, akhirnya, Myrna minta supaya ketemuannya abis lebaran aja. Saya sempet was-was. Tapi kata Myrna, untuk Februari 2011, dia udah masukin nama saya, dan menurut perhitungannya sih, waktunya masih cukup untuk ngerjain kebayanya. Ya sudah, akhirnya saya mudik ke Kendari dengan perasaan tenang.

Continue reading

Kebaya cantik untuk lamaran

12 Oct

Karena sibuk banget ngurusin keperluan kawin, saya tidak sempat meng-update beberapa cerita persiapan lamaran kemarin. Sekarang ceritanya mau bayar utang nih. Dicicil satu-satu nggak apa-apa ya..?

Setelah perjuangan berminggu-minggu untuk ketemu Ayong, akhirnya tiba juga saatnya untuk fitting. Salah satu yang saya sukaaa dr Ayong ini adalah dia tuh selalu on time kalo janjian. Sementara saya, well.. saya ama si kk (sebenernya sih mau nyalahin si kk tapi biar ga terlalu keliatan jahat, nyebutnya ‘kita’ aja ;p ) selalu nggak tepat waktu. Molor sejam atau 1,5 jam. Gara-garanya kita ke sangar reksi di pondok kelapa, selalu lewat jalan yang beda-beda (alias kita kk selalu improvisasi lewat segala jalan).

Fitting pertama dilakukan 2 minggu setelah kain terakhir diberikan. Menurut saya sih, hasilnya menakjubkan. Nggak terlihat bekas-bekas ‘kenistaan’ kain itu sebelum dijahit. Menurut pengakuan Ayong, payetin kain itu susah banget karena motifnya nggak timbul. Duh, maapin saya yang bego milih kain, ya Ayong.. 😦

Continue reading

Kainku sayang, kainku malang…

30 Aug

Kalau dari hasil observasi langsung dan browsing, sepertinya persiapan lamaran itu tidak terlalu ribet. Biasanya sih, capeng males pusing-pusing mikirin urusan lamaran karena mau fokus ke persiapan pernikahan. Umm… itu capeng lain. Apa yang saya rasakan kok berbeda ya? Nggak usah jauh-jauh, untuk urusan bikin kebaya saja, rasanya duh.. pusing tujuh keliling.

Setelah ngubungin Ayong buat bikin kebaya, saya nyari-nyari informasi tempat beli kain yang paling direkomendasiin di Jakarta. Beberapa yang paling menyentuh jiwa adalah:

Continue reading

Bikin Kebaya Lamaran (Thanks to Ayong)

23 Aug

Setelah ditimbang-timbang, akhirnya saya mutusin untuk jahit kebaya lamaran di Ayong saja. Pertimbangan awalnya sih karena harganya yang sesuai budget . Tertarik make jasa Ayong karena baca rekomendasi dan liat kebaya Nita yang cantik banget di sini (Note: Harga jait kebaya plus payet plus bustier nggak seperti yang tercantum di blog Nita. Kata Ayong, mungkin Nitanya salah nulis 🙂 tapi menurut saya sih, masih sangat terjangkaulah..). Pertama kali nelpon Ayong, saya udah sreg. Soalnya orangnya ramah dan ngedengerin kita banget. Setelah beberapa kali janjian dan batal ketemuan, karena kesibukan saya, juga karena Ayong juga sempet ke luar kota, akhirnya 2 minggu lalu berhasil juga ketemu langsung.

Seminggu sebelumnya, saya udah beli kain dulu di De Moda D’Best Fatmawati. Besoknya, ditemani Nita, adik saya dan Si Kk, akhirnya kita menuju Pondok Pinang. Jadi, ceritanya Ayong itu penjahit di Sanggar Reksi. Selama ini, dia nyamperin langsung customer di rumah. Tapi berhubung lagi sibuk-sibuknya, jadi sekarang udah nggak bisa lagi. Lagian, jarak antara tempat tinggal saya di Kuningan, lumayan jauh dari Pondok Pinang.

Continue reading

Nyiapin baju, rempong ya bu..!

9 Aug

Sejauh ini, persiapan yang paling rempong adalah soal baju. Berdasarkan To-Do-List yang udah dibuat sebelumnya, baju yang harus disiapin adalah:

  1. Baju adat untuk Akad Nikah (1 pasang)
  2. Kebaya modifikasi untuk Resepsi (Saya)
  3. Jas/beskap untuk Resepsi (Kk)
  4. Kebaya untuk lamaran (Saya)
  5. Kebaya/Baju Adat untuk Malam Pacar; Semacam midodareni di adat Jawa. (Saya)

Di waktu lamaran, rencananya kk bakal make kemeja rapi aja. Paling banter pake batik. Tapi karena palette tone untuk Lamaran udah ditentuin (Oleh saya tentunya), si kk harus milih antara pake hitam, putih atau.. pink! Kalo pake pink sepertinya udah mustahal terjadi. Si kk gitu loh… mana mau? Dan baju batik nggak ada yang warnanya hitam full atau putih full (Kecuali belum dicelup alias diwarnain). Soal ini, nanti diomongin lagi deh ama si kk…

Continue reading